Luis Milla gagal mendapatkan hasil bagus pada laga debutnya sebagai pelatih timnas Indonesia. Melawan Myanmar pada laga uji coba di Stadion Pakansari, Kabupaten Bogor, Selasa (21/3/2017), timnas Indonesia kalah 1-3.

Hasil buruk timnas Indonesia pun membuat Luis Milla menjadi perbincangan hangat di Indonesia sejak kemarin. Namun, tak hanya di Indonesia, media Spanyol pun ramai memberitakan kekalahan pelatih berusia 51 tahun itu.

Salah satunya adalah Mundo Deportivo yang menuliskan artikel hasil laga itu dengan judul ‘Luis Milla Debut di Indonesia dengan Kekalahan’. El Periodico de Aragon juga menuliskan judul ‘Debut Luis Milla dengan Kekalahan’.

Hal itu bisa dimaklumi mengingat Luis Milla adalah sosok yang begitu dihormati di Spanyol. Ia adalah pemain dan pelatih dengan pengalaman mengesankan. Saat masih menjadi pemain, ia sempat memperkuat Barcelona, Real Madrid, dan Valencia.

Begitu juga saat Luis Milla memutuskan menjadi pelatih. Ia sempat mendapatkan kepercayaan dari Federasi Sepak Bola Spanyol (RFEF) untuk menangani timnas Spanyol U-19, U-20, U-21, dan U-23. Bahkan, ia mampu memenangkan gelar Piala Eropa U-19 2011 di Denmark.

Ketika Luis Milla memutuskan untuk melatih timnas Indonesia, media Spanyol pun banyak membicarakan dirinya. Sebagian besar media di sana merasa heran mengapa pelatih sekaliber Luis Milla mau menukangi timnas Indonesia yang tak punya sejarah memukau di kancah sepak bola dunia.

Mengenai kekalahan tersebut, Luis Milla sudah membeberkan alasannya. Salah satunya adalah karena Myanmar unggul kualitas dengan diperkuat beberapa pemain senior. Sedangkan timnas Indonesia murni menurunkan pemain level U-22.

“Saya sangat senang dan bangga dengan pemain, mereka sudah memberikan yg terbaik, khususnya di babak pertama. Myanmar membawa banyak pemain senior. Namun, jalan masih panjang. Kami punya pemain bagus dan pemain yang mau berjuang untuk timnas indonesia,” ujar Luis Milla. (Liputan 6)

TIDAK ADA KOMENTAR

LEAVE A REPLY